Backpacking Bali #Info

Menjadi Backpacker

Selama jadi mahasiswa, belum ngerasa sreg deh and gak bakalan ada apa-apanya kalo belum pernah ngerasain jadi seorang backpacker atau jadi seorang tracker pegunungan. Yupz, karena banyak hal lho yang bakalan kita rasain tatkala kita bepergian jauh plus dengan teman-teman atau sahabat yang dekat, akrab, mengerti dengan kita. Simplenya sih dengan backpacking atau tracking kita bakalan ngerasain dan ngelihat sifat sebenarnya dari teman-teman yang ikut perjalanan bareng.Bisa saling mengerti satu sama lain mengenai deeppersonality teman kita. Hmm, ngomong ngomong tentang kegiatan backpacking atau tracking ini, tentu juga harus diakomodasi dengan segala persiapan baik fisik, finansial maupun mental.Backpackiing ke Bali

                Istilah Backpacking, hmmm bagi rekan-rekan yang suka berpetualang, istilah ini kayaknya udah gak asing lagi kan ya? Yah, dan memang backpacking ini menurut saya adalah hal yang menarik. Saya pun sudah merasakannya tatkala duduk ditingkat 4 bangku kuliah disalahsatu perguruan tinggi Negeri di bogor.

Bagi backpacker pemula seperti saya, memang kegiatan backpacking yang gak terlalu menguras duit itu adalah dengan ke daerah yang gak terlalu jauh dengan daerah asal saya, Jawa barat. Itulah makanya saya memilih Bali sebagai Target backpacking kali ini. Karena bali ini disamping merupakan tempat mass tourisme, juga banyak sekali objek wisata yang telah di menej oleh pemerintah sehingga infrastrukturnya pun sudah memadai dan layak untuk dijelajahi oleh backpacker (backpacker pemula seperti saya tentunya ‘:D).

Backpacking Ala mahasiswa

                Backpacking ala mahasiswa, hmm maksudnya apa sih kaka? Maksudnya gini nih. kalo biasanya bagi orang yang udah berpenghasilan tetap jalan-jalan itu biasanya dengan menggunakan travellling dengan jasa tour dengan jadwal. Nah kalo Backpacking ala mahasiswa itu lebih ke arah memenej sendiri segala sesuatunya oleh mahasiswa yang akan berbackpacking. Baik itu dari merancang pemesanan tiket transportasi yang murah, memenej jadwal pemberangkatan, jadwal kegiatan dan perpulangan; mencari sendiri hotel (tempat penginapan) yang ekonomis, nyaman dan berkualitas; mencari tempat makan yang murah dan halal di Bali; mencari tempat menarik yang wajib dikunjungi di Bali; Mengeksplore bali lebih dalam dan tentunya mencari momentum yang tepat untuk mencari oleh-oleh dari Bali buat orang di Rumah.

1.       Tiket dan segala Transportasi yang murah untuk sampai ke bali dan balik lagi ke Jakarta (St.Senen).  Biaya Jakarta-Bali-Jakarta = Rp 340K update: Juni 2012

Perjalanan saya pada saat backpaking ke bali Akhir Minggu ke 4 Juni, tepatnya hari Minggu 24 Juni 2012 dimulai dari St.Senen menggunakan kereta ekonomi MATARMAJA jurusan Malang (karena kebetulan pada saat pesan tiket, tiket yang jurusan surabaya telah habis). Nah kalo secara detail perhitungan cost yang saya keluarkan adalah sebagai berikut. Pertama, KA MATARMAJA (Jak – Malang) Rp. 51K, nah dari Malang kami langsung naek Angkot jurusan terminal Arjosari Rp. 4K. Dari terminal Arjosari kemudian kami naek bis jurusan Banyuwangi Rp.45K  dari bis kami turun di POM Banyuwangi dan naek angkot jurusan Pelabuhan Katapang (angkot warna kuning) Rp 4K. Setelah naek angkot selanjutnya adalah naek kapal laut dengan biaya Rp 6K. Setelah menyebrang dari pelabuhan katapang, kami sampai di Pelabuhan Gili manuk selanjutnya naek Bis Jurusan terminal Ubung-Bali Rp 35K. Nah dari ubung bali ada angkutan yang ke arah kuta semacam angkot warna biru Rp 5K (tapi pada waktu itu saya naik ojek bersama teman karena memang hotel tempat saya menginap lumayan jauh dari jalan raya kuta kami pun membayar Rp 25K). Setelah itu maka kami sampai ditempat tujuan kami, Hotel yang telah kami pesan 3 bulan sebelum keiatan backpacking.

Jadi Kalo diitung-itung biaya yang kami keluarkan pada saat pemberangkatan sampai di hotel tujuan kami perorang adalah Rp 170 K padahal biaya pun bisa diminimalisir jadi Rp 150K kalo saya tidak naek ojek tapi, kebayang kan nantinya harus jalan dan muter-muter daerah kuta dengan berjalan kaki kalo gak pake ojek,.. cape dehhh😀

Nah kalo diitung-itung, berarti kalo misalkan menggunakan jalur yang sama ongkos untuk pulang pergi dari Jakarta-Bali dan Bali-Jakarta menggunakan biaya aktual yang saya keluarkan  itu diakumulasikan sebesar Rp 340 K ..murah beud kan Rp 340 K dari Jakarta-Bali-Jakarta😀 dengan syarat cateris paribus 😛

2.       Memenej Jadwal Pemberangkatan, Kegiatan Backpacking dan Perpulangan.

Nah, biar kita optimal saat Backpacking di Bali tentunya jangan pernah lupa untuk memenej jadwal pemberangkatan, kegiatan backpacking dan perpulangan. Hal ini tentunya yang akan mempermudah dalam pembelian tiket kereta api ekonomi (kalo temen-temen ingin biaya ekonomis), karena sekarang ini tiket kereta api itu sudah bisa dibeli H-7 pemberangkatan, jadi pasti dulu-duluan dengan orang lain. Pada saat saya dan teman saya beli tiket pun harus antri dari subuh hari kalo ingin dapat tiket KA yang sesuai dengan tujuan kita karena memang keadaan saat itu dalam masa liburan sekolahan. So, perlu manajemen yang baik untuk pemberangkatan dan perpulangan agar tidak terlantar dijalanan😀

3.       Hotel dan Penginapan ekonomis dan nyaman. Bisa kok Rp 30K Permalam

Kalo tentang hotel dan penginapan bagi seorang backpaker masalah yang penting itu adalah harga ekonomis dan tentunya kenyamanan, gak masalah dengan fasilitas tambahan nampaknya karena memang dominannya waktu dipergunakan banyak diluar hotel (diluar tempat penginapan) dan untuk jalan-jalan, betul gak?

Nah, kalo tentang hotel yang murah, saya sangat salut sama teman saya yang pada waktu itu dia berburu promo hotel 3 bulan sebelum kita berangkat backpacking, Yupz, karena dia berburu hotel yang lagi promo akhirnya kami mendapatkan hotel seharga Rp 30K permalam (sebelum PPN). Jadi, kami pesen 3 malam seharga Rp 90K + 30K (PPN) jadi total Hotel yang kami jadikan tempat penginapan itu sebesar Rp 120K (sudah termasuk PPN). Hmm salut bener deh saya sama teman saya yang satu ini.. bayangin aja hotel selama 3 hari 3 malam Cuma Rp.120K untuk berdua lagi, jadi kalo jadi mahasiswa harus pinter-pinter cari hotel yang promo dan pesan jauh jauh hari😀

Kalo mau tahu hotel yang waktu itu kami jadikan tempat penginapan bisa langsung ditanyakan kesaya lewat Twitter @NugrahaRahmat atau email rahmatnugraha@hotmail.com

NB: tentang hotel yang kami jadikan penginapan ini ternyata kasurnya tipe hotel berbintang dengan westafel, WC duduk dan kamar mandi Shower didalamnya Plus ada brankas juga lho😀

4.       Mencari Tempat Makan yang Halal dan Murah di Bali.

Sekarang ini di bali sudah banyak juga masyarakat muslimnya lho. Hmmm kalo gak percaya, kebetulan saya ketika backpacking ke bali saya menemukan 3 mesjid di sekitar kuta. Selain itu di bali pun sudah banyak restoran / warung makan yang menggunakan label Moeslim Resto atau Warung Nasi Muslim. Sehingga bagi umat muslim kalo backpacking ke bali tidak usah takut lagi untuk mendapatkan makanan yang halal

Nah, kalo mencari tempat makan ala mahasiswa begini nih caranya.

  1. Karena kami ingin meminimalisir pengeluaran, saya dan teman saya cukup makan besar itu satu kali dalam sehari. Jadi selama 3 hari di Bali saya hanya makan besar 3 kali dan itupun kami lakukan tiap makan siang. Mau tahu menu yang kami makan? Nah ini nih yang kami jadikan tempat makan kami yaitu Warung Nasi Pedas Ibu Andika. Alasan kami membeli makan disini adalah karena warung ini halal juga terkenal dengan sambel pedasnya (sampai-sampai teman saya beli satu botol sambel pedas seharga Rp 50K), juga kalo makan disini setiap kita pesan makan langsung setelah itu kita tahu harganya karena setiap bawa makanan yang telah dipesan juga kita diberikan bandrol harga yang harus kita bayar. Jadi udah dikasih kupon biaya, nah kalo pake ayam, sayur sambal Rata-Rata Harga Makanannya adalah Rp 13K, 15K, dst.
  2. Nah untuk asupan makan lainnya dalam sehari yang biasanya kita makan 3 kali,pintar pintarlah memilih junksfood atau makanan yang mengenyangkan lainnya agar asupan gizinya maksimal.. bisa dengan ngemil, nge-mie dan bisa makan makanan yang telah dibeli sepuasnya. Jadi kuncinya cari minimarket terdekat atau convenienmarket lainnya untuk membeli kebutuhan dasar yaitu air dan junksfood (mie, biskuit, roti dan makanan lainnya) jadi harganya bakalan murah kalo beli di minimarket..dompet pun gak bakalan kedodoran.haha
  3. Nah untuk makan malam saya dan teman lebih memilih untuk ngemil dengan biskuit dan makanan lainnya yang telah kami beli dari minimarket, atau kalo masih lapar kita pun bisa mengeluarkan duit lagi buat makan di warung nasi lagi,… Simple kan😛

5.       Mencari tempat menarik yang wajib dikunjungi di Bali

Banyak sekali sebenarnya tempat yang menarik dan sayang kalo ditinggalkan saat kita ke Bali. Bingung? Gak usah bingung deh, soalnya dibali banyak sekali tempat-tempat menarik yang bisa dikunjungi. Rekomendasi saya sih, jangan sampai lupa untuk mengeksplore daerah selatan bali, dan yang pasti jangan sampai ketinggalan daerah Tanah Lot ketika sore hari. Karena di daerah ini keren banget selain kita bisa melihat sunset, juga banyak karang yang indah diselingi oleh ombak besar yang membuat kita semakin yakin bahwa tuhan itu ternyata maha besar, tuhan itu maha indah, dengan ciptaanNya yang terindah. Subhanallah😀

Ini beberapa Foto saya di Tanah Lot

6.       Mengeksplore bali lebih dalam dan tentunya mencari momentum yang tepat untuk mencari oleh-oleh buat orang di Rumah.

Bagian terakhir postingan ini yuk kita eksplore bali lebih dalam. Hmmm by the way, tentang mencari momentum nampaknya perlu deh dilakuin oleh kita semua. Jadi kalo ke bali harus lihat momentum yang tepat. Seperti contoh, ketika saya ke Bali, ternyata ada promo Drama Ilusi Bali. Dan Saya dengan teman saya pun menonton pertunjukan ini Beli tiket 1 Dapat 2. Dan yang jelas seru banget drama ilusi yang saya tonton itu, walaupun seperti biasa penonton didalamnya notabene orang luar negeri, dan saya lihat Cuma saya dan teman saya yang melihat pertunjukan ini yang berasal dari indonesia, Miris juga lihat karya anak bangsa yang kadang diagungkan oleh bangsa luar sementara dipandang sebelah mata oleh anak negeri sendiri. Hmmm siapa yang salah???

Disamping itu, mengeksplore Bali yang lumayan luas juga ada beberapa cara terbaik yang bisa digunakan dan berikut ini tips-tipsnya:

  1. Sebelum berangkat ke bali alangkah baiknya cari-cari info tempat yang ingin dikunjungi sehingga sesuai dengan selera (klo mau beli oleh-oleh rekomendasi saya Joger nampaknya jadi tempat yang tepat foto keramaian Joger bisa dilihat dibawah ini), untuk tempat lainnya Cari aja di Mbah Google karena memang di bali banyak sekali tempat yang bagus.
  2. Kalo misalkan gak terlalu fasih bahasa inggris atau Indonesia mulai berlatihlah, walaupun memang turis di Bali tidak semuanya pandai bahasa inggris. Seenggaknya kalo tersesat kan bisa bertanya pada pemandu wisata yang memang telah disediakan oleh pemerintah daerah Bali di sekitar tempat wisata. Padahal pake bahasa indonesia juga mereka ngerti juga hehe
  3. Manfaatkan Fasilitas MobilePhone/Smart Phone. Nah, kalo misalkan malu bertanya, mending jalan-jalan aja deh di Bali. Dan kalau bawa Smart phone manfaatkanlah GPS untuk selama Backpacking di Bali…berarti siapin juga pulsa yang bwanyakkk😉
  4. Biar tambah nyaman kalo mahasiswa mending menyewa motor. Jadi kalo yang belum bisa naek motor belajar dulu naek motor yak😀 . dengan menyewa motor (Seharga Rp 50K sehari semalam) kendaraan ini bisa secara cepat menanggulangi kemacetan dan membawa kemanapun kita ingin berkunjung. Kalo bisa juga sih sewa motor nya dari pelabuhan gilimanuk biar bisa juga meminimalisir ongkos J dan dibawa juga saat pengembalian ketika kita menjalani perpulangan. NB: di Bali tuh minim tindak Curanmor lho, jadi nyewa motor pun gak perlu takut.
  5. Nikmatilah sepenuhnya Backpacking di Bali, jangan lupa tetap jaga etika disana dan tentunya jangan lupa juga kewajiban-kewajiban yang harus kita tunaikan, baik itu kepada tuhan, manusia, dan lingkungan ^^

Yah, mungkin sampai disini dulu postingan tentang backpacking bali-nya, untuk lihat foto dokumentasi saya selama backpacking bisa dilihat disini.

Semoga postingan kali ini bermanfaat bagi pembaca, kalo ada saran, masukan, pertanyaan dan kritikan mengenai tulisan ini bisa di email ke : email@rahmatnugraha.net atau just mention di twitter @NugrahaRahmat

Salam Backpaker

InspiringRahmat | Keep Learning and Struggling😀

About kang Rahmat

Sedang berusaha membangun ABdi Group, MRL, dan M&M. | mau lebih kenal dekat, cek Notes kang Rahmat di http://rahmatnugraha.net

Posted on 30 Juli 2012, in detik demi detik and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 4 Komentar.

  1. catering di denpasar bali

    Tulisannya keren, keep posting… Sudah pernah ke Empat Tempat Makan Unik Di Bali ? Klik http://goo.gl/ZGcfU

  2. catering di denpasar bali

    Tulisannya keren, keep posting…
    Sudah pernah ke Empat Tempat Makan Unik Di Bali ?
    Klik http://goo.gl/ZGcfU

  3. Wah hobi jalan-jalan juga ya?
    KerON..

    Kalau saya pingin ke lombok.. tapi ya singgah sebentar di bali kan tak apa-apa.. hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: